Partisipasi Irlandia dalam Hukum dan Institusi HAM Internasional

Partisipasi Irlandia dalam Hukum dan Institusi HAM InternasionalPartisipasi Irlandia dalam Hukum dan Institusi Hak Asasi Manusia Internasional- Partisipasi Irlandia dalam Hukum dan Institusi Hak Asasi Manusia Internasional’ adalah proyek penelitian yang didanai Dewan Riset Irlandia untuk Humaniora dan Ilmu Sosial selama tiga tahun.

Partisipasi Irlandia dalam Hukum dan Institusi HAM Internasional

troopsoutmovement – Itu dimulai pada Maret 2005, penelitian selesai pada Februari 2008 dan proyek saat ini sedang dalam tahap penulisan. Direktur proyek adalah Profesor William Schabas dan peneliti utama adalah Kandidat PhD, Aisling O’Sullivan.

Tujuannya adalah untuk mendokumentasikan dan menganalisis kebijakan luar negeri Irlandia terhadap perkembangan dan evolusi Hukum Hak Asasi Manusia Internasional selama tahap pembentukannya. Ini terbagi menjadi analisis keterlibatan Irlandia dalam pembuatan hukum hak asasi manusia dan keterlibatan Irlandia dalam lembaga hak asasi manusia internasional.

Sejak awal, Direktur Proyek memutuskan untuk mengkaji peran Irlandia dalam pengembangan Hukum Hak Asasi Manusia Internasional di Dewan Eropa dari tahun 1949-1978. Oleh karena itu, proyek tersebut meneliti peran Irlandia dalam tiga peristiwa penting pada periode pembentukan awal; penyusunan Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia (1949-1950), kasus Pelanggaran Hukum v. Irlandia (1957-1961) dan kasus antar Negara Irlandia v. Inggris Raya (1971-1978).

Sumber utama

Dalam memeriksa keterlibatan Irlandia, penelitian terutama dikonsentrasikan pada materi yang tersedia di surat kabar pemerintah Irlandia yang disimpan di Arsip Nasional Irlandia, Bishop St., Dublin. Penelitian ini difokuskan pada Departemen Taoiseach, Kehakiman, Luar Negeri dan Kejaksaan Agung.

Namun, materi yang relevan dari Arsip Nasional Inggris juga telah dikumpulkan dan dianalisis. Di sini, surat-surat tentang ‘Kasus Negara Bagian Irlandia’ menjangkau Kantor Perdana Menteri, Kantor Dalam Negeri, Kantor Luar Negeri, Kamar Kejaksaan Agung (dan Departemen Petugas Hukum) dan dari tahun 1972 dan seterusnya Kantor Irlandia Utara).

Selain itu, Peneliti, Aisling O’Sullivan, telah mengumpulkan semua permohonan yang tidak dapat diterima terhadap Irlandia yang diajukan ke Komisi Hak Asasi Manusia Eropa, dengan bantuan yang baik dan bermanfaat dari Arsip Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa. Akhirnya, wawancara telah dilakukan dengan persetujuan dari banyak orang yang diwawancarai selama jangka waktu proyek.

Monografi Akhir

Mengingat materi yang dikumpulkan, monograf terakhir terutama akan berfokus pada narasi di balik layar yang terperinci dan komprehensif tentang keterlibatan Irlandia dalam salah satu kasus paling signifikan dalam hukum hak asasi manusia internasional, kasus Irlandia v. Inggris (1978).

Sebagai awal yang signifikan untuk kasus antar-Negara, monograf ini akan menceritakan dan mendokumentasikan keterlibatan Irlandia dalam penyusunan Konvensi Hak Asasi Manusia Eropa (1949) dan perannya dalam penerapan pertama di hadapan Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa, kasus Pelanggaran Hukum. v. Irlandia (1961).

Publikasi

William Schabas, Irlandia, Konvensi Hak Asasi Manusia Eropa dan kontribusi pribadi Sean MacBride dalam John Morison, Kieran McEvoy dan Gordon Anthony (ed.), Judges, Transition and Human Rights (Oxford, Oxford University Press 2007). William Schabas dan Aisling O’Sullivan, Politik dan Cuaca Buruk: Bagaimana Irlandia menggugat Inggris di bawah Konvensi Hak Asasi Manusia Eropa, (2007) 2 Buku Tahunan Hukum Internasional Irlandia [akan datang]

Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia

“(A) Konvensi Hak Asasi Manusia, yang tidak memberikan hak ganti rugi apa pun kepada individu, tidak sebanding dengan kertas yang tertulis di atasnya. “Se├ín MacBride, Menteri Luar Negeri, Sesi Kelima Komite Menteri (Agustus 1950)

Penyusunan Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia (1949-1950)

Di bawah Statuta Dewan Eropa, yang ditandatangani pada Mei 1949, Inggris, Prancis, Belgia, Belanda, Luksemburg, Swedia, Denmark, Norwegia, dan Irlandia mendirikan sebuah organisasi untuk kerja sama politik, ekonomi, dan budaya Eropa, diresmikan sebagai Dewan Eropa, dengan dua badan kelembagaan yang disebut Majelis Konsultatif, yang terdiri dari anggota parlemen nasional, dan Komite Menteri, yang terdiri dari Menteri Luar Negeri Dewan Negara Anggota Eropa.

Keterlibatan Irlandia pada periode awal Dewan Eropa terbukti signifikan baik dari sudut pandang kebijakan luar negeri maupun hak asasi manusia. Sampai tahun 1955 dan keanggotaannya di Perserikatan Bangsa-Bangsa, Irlandia adalah anggota dari sejumlah kecil organisasi internasional; Organisasi Perburuhan Internasional, Organisasi Kesehatan Dunia dan Organisasi Kerjasama Ekonomi Eropa.

Dewan Eropa menawari Irlandia salah satu dari sedikit forum internasional di mana ia dapat mencoba memengaruhi kebijakan regional dalam berbagai debat politik, ekonomi, dan sosial. Yang paling penting untuk proyek ini, keanggotaan Dewan Eropa memberi Irlandia kemampuan untuk berdampak pada salah satu pencapaian terbesar dalam sejarah organisasi; negosiasi dan kesimpulan dari Konvensi Hak Asasi Manusia Eropa (1950).

Baca Juga : Mengapa kita harus mengingat perampasan tanah tahun 1920 di Irlandia

Dengan ratifikasi Irlandia pada tanggal 26 Februari 1953, Konvensi Hak Asasi Manusia Eropa terbukti secara progresif memiliki pengaruh yang sangat menonjol pada perkembangan hak asasi manusia Irlandia, sebagai akibat dari berbagai aplikasi penting terhadap Irlandia di hadapan Komisi Hak Asasi Manusia Eropa dan Pengadilan Manusia Eropa. Hak.

Kasus Pelanggaran Hukum v. Irlandia

Kasus Lawless v. Ireland (1957-61) adalah keputusan pengadilan internasional pertama, yang menafsirkan dan menerapkan hukum hak asasi manusia internasional, dan perselisihan pertama antara individu dan negara yang diadili oleh pengadilan internasional. Lebih khusus lagi, itu adalah pengaduan pertama yang diajukan oleh individu terhadap suatu Negara yang dirujuk ke Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa.

Yang terakhir, yang didirikan di bawah Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia, diberi wewenang untuk mengadili baik pengaduan antar Negara [Pasal 24] dan individu [Pasal 25] tentang dugaan pelanggaran hak asasi manusia, sebagaimana didefinisikan oleh Konvensi Eropa, yang dilakukan dalam yurisdiksi negara pihak.

‘Tidak dapat dibayangkan bahwa Pemerintah yang bertindak dengan itikad baik harus dianggap melanggar kewajiban mereka di bawah Komisi hanya karena penilaian mereka terhadap keadaan yang merupakan keadaan darurat, atau tindakan yang diperlukan untuk menangani keadaan darurat, harus berbeda dari pandangan Komisi atau Pengadilan’. Counter-Memorial diserahkan oleh Pemerintah Irlandia, tertanggal 27 Agustus 1960

Pemohon Gerard Richard Lawless menuduh Irlandia melanggar kewajibannya untuk menghormati dan melindungi hak atas kebebasan dan keamanan seseorang (pasal 5), atas pengadilan yang adil (pasal 6) dan penerapan hukum yang tidak berlaku surut (pasal 7) sebagai akibat dari keputusan pemerintah Irlandia untuk menahan Mr. Lawless tanpa pengadilan atas dasar perintah yang dikeluarkan Menteri Kehakiman yang menuduh Mr. Lawless terlibat dalam kegiatan yang, menurut pendapatnya, merugikan pemeliharaan ketentraman dan ketertiban umum atau keamanan negara’.

Dalam pembelaannya, pemerintah Irlandia mengklaim bahwa penahanan tanpa pengadilan bukanlah pelanggaran terhadap pasal-pasal Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia tersebut, tetapi jika dianggap sebagai pelanggaran, pemerintah Irlandia telah mengurangi kewajibannya berdasarkan pasal 15 Undang-Undang Eropa. Konvensi Hak Asasi Manusia.

Putusan akhir Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa menentang Lawless, berbagi pendapat hukum dari mayoritas Komisi Hak Asasi Manusia Eropa. Dengan demikian, Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa menyatakan bahwa pada tahun 1957, di wilayah Republik Irlandia, keadaan darurat publik berdasarkan ketentuan Pasal 15.

Selanjutnya, surat tertanggal 20 Juli 1957, diklaim oleh pemerintah Irlandia untuk merupakan surat pengurangan, memenuhi syarat-syarat hukum Pasal 15(3) dan merupakan surat pengurangan yang sah. Terakhir, tindakan penahanan tanpa pengadilan, meskipun merupakan pelanggaran pasal 5 dan 6 per se, ‘tepatnya dalam keadaan darurat’ menurut kekuatan pengurangan berdasarkan pasal 15 Konvensi Hak Asasi Manusia Eropa. Hal ini menyebabkan temuan menyeluruh bahwa Irlandia tidak melanggar kewajibannya.